"Bila manusia mati, maka terputuslah amalnya kecuali dari tiga perkara : sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat dan anak sholeh yang mendoakan kepadanya"
(HR. Muslim, Abu Daud, At-Tirmidzi dan An-Nasai)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, September 16, 2010

FADHILAH AL MA’TSURAT



Al-Ma'tsurat
Pengertian

Fadhilah berasal dari Bahasa Arab yang berarti : keutamaan Al Ma’tsurat (bahasa Arab), berasal dari kata ‘atsara’, yang berarti: naqalal hadits (mengutip ucapan/sunnah Nabi saw), ta’tsir (efek/pengaruh), Secara umum, Fadhilah Al Ma’tsurat yaitu keutamaan do’a/dzikir yang memiliki atsar/menjadi sunnah Nabi saw.

1. Landasan bersumber dr Al Qur’an
  • QS.Al Ahzab : 21 “Sesungguhnya telah ada pd diri Rasululloh itu suri teladan yang baik bagimu, yaitu bagi org yg mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”
  • QS.Al Ahzab : 35 “…laki2 dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar”.
  • QS.Al Ahzab : 41 “Hai orang2 yang beriman, berzikirlah (dg menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya”.  
2. Landasan bersumber dr Al Hadits
  • “Allah berfirman, ‘Aku senantiasa dalam persangkaan hamba-Ku. Aku senantiasa bersamanya selagi ia mengingat-Ku. Jika ia mengingat-Ku pada dirinya, Aku mengingatnya pada diri-Ku, jika ia mengingat-Ku di tengah2 kelompok, Aku mengingatnya di tengah2 kelompok yg lebih baik dari mereka…” (Hadits Qudsi) dr Abu Hurairah
  • Dari Abdullah bin Busr ra, bhw ada seorang laki2 berkata, “Wahai Rasulullah, telah banyak syariah Islam yang hrs saya jalani.Untuk itu sampaikanlah kepadaku amalan apa yang harus selalu saya kerjakan? “Rasul saw bersabda, “hendaknya lidahmu senantiasa dibasahi oleh dzikir kepada Allah”. (HR.Tirmidzi)
3. Keutamaan
  • Dzikir Al Ma’tsurat = dzikir yang sesuai dengan perintah Nabi Saw
  • Membaca dzikir ma’tsurat = menjalankan perintah Allah dan mendapatkan pahala dari-Nya
  • Membaca dzikir ma’tsurat = membaca dzikir sesuai dengan dzikir Nabi Muhammad Saw/berittiba’ dan berqudwah kepadanya
  • Membaca dzikir Al Ma’tsurat, dijamin tidak tersesat
4. Keutamaan 2
  • Disediakan ampunan dan pahala yang besar (Qs.Al Ahzab 35)
  • Mengikuti perintah Allah swt agar berdzikir di pagi dan petang (Qs.Al Ahzab 41-42)
  • Disebut-sebut namanya oleh Allah swt = menjadi hamba yang dicintai Allah swt
  • Menjadi sarana untuk selalu mengingat Allah swt.
5. Tata Krama Berdzikir
  • Khusyu’
  • Menjaga (merendahkan) suara
  • Sejalan dengan jama’ah
  • Bersih pakaian dan tempat
  • Menjaga sikap khusyu’ dan etikanya
6. Belajar dari Kisah
  • Menolak Bala’ (kisah Khalid bin Walid ra)
  • Mendapatkan bantuan dari Allah swt
  • Mempermudah urusan
7. Pembagian Dzikir
  • Al Wazhifah Sughro
  • Al Wazhifah Kubro
  • Wirid Al Qur’an
  • Do’a-do’a Siang dan Malam
  • Do’a-do’a Ma’tsur dalam berbagai kesempatan
  • Wirid-wirid setelah wirid Qur’ani dan wirid Ma’tsurat
  • Wirid Rabithah
  • Wirid Muhasabah 
Sumber : Ustdzh. Dra. Siti Faizah Al Hafidzoh, ketua bidang pengembangan organisasi PP Salimah
Menurutmu Artikel in

my slide

Hai..it's me Ryustik... Slideshow: Ryu’s trip to Jakarta was created with TripAdvisor TripWow!

Ukhuwah

Rasulullah SAW bersabda, “Di sekitar Arsy ada menara-menara dari cahaya. Di dalamnya ada orang-orang yang pakaiannya dari cahaya dan wajah-wajah mereka bercahaya. Mereka bukan para nabi dan syuhada’, tetapi para nabi dan syuhada iri pada mereka. “ketika ditanya oleh para sahabat, Rasulullah SAW menjawab, ”mereka adalah orang-orang yang saling mencintai karena Allah, saling bersahabat karena Allah, dan saling kunjung karena Allah” [HR. Tirmidzi]

Feerburner

Fastabiqul Khoirot... Headline Animator

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Hot Sonakshi Sinha, Car Price in India